Cerita Sex The PE Teacher

Cerita Sex The PE Teacherby adminon.Cerita Sex The PE TeacherThe PE Teacher CHAPTER 1 So it begins Dengan telapak tangan yang mulai berkeringat aku mengetuk pintu ruang dosen Jurusan Sastra Inggris. “Yak, silahkan masuk!” terdengar suara khas dosen waliku yang terkenal ‘killer’ itu. “Maaf Bu, ni saya mau meminta ACC ibu untuk skripsi saya bu, dari pembimbing 1 dan 2 sudah di ACC Bu..” […]

multixnxx-Tight Lookin Asians -5 multixnxx-Tight Lookin Asians -6 multixnxx-Tight Lookin Asians -7The PE Teacher

CHAPTER 1

So it begins

Dengan telapak tangan yang mulai berkeringat aku mengetuk pintu ruang dosen Jurusan Sastra Inggris.

“Yak, silahkan masuk!” terdengar suara khas dosen waliku yang terkenal ‘killer’ itu.

“Maaf Bu, ni saya mau meminta ACC ibu untuk skripsi saya bu, dari pembimbing 1 dan 2 sudah di ACC Bu..”

kuserahkan satu jilid skripsi yang kukerjakan dengan sistem kebut itu ke tangannya.
Ibu dosen yang sudah setengah baya itu hanya meletakkan skripsi itu di mejanya lalu melihatku dengan tatapan yang tajam,

“Ki, kamu tuh bisa bisanya melewatkan satu hal yang penting. mata pelajaran saya semester kemaren kamu dapet E loh, dua minggu lagi sudah mau sidang trus ujug ujug kamu mau minta ACC sekarang, kamu kira kamu ini siapa??!”

Seketika ruangan itu seperti sebuah komidi putar yang bergerak dan berusaha melontarkan aku…
kakiku lemas dan tidak dapat membalas perkataan sang ibu dosen ini.

“Lebih baik sekarang kamu mengajukan surat pengunduran diri dari kampus ini, ato kamu bakal lebih malu lagi ki.”

Langkahku gontai menuruni anak tangga gedung dekanat kampus biru tercinta ini, seketika semua omelan ortu dan semua kejadian di masa lalu berkelebat seperti sebuah film B-rate yang berputar di kepalaku sambil meneriaki, “Gua bilang juga apaaaaa Kiiii!”.
“Ooooiiii!” Hampir aku melompati sekitar dua anak tangga saking kagetnya lalu kulihat siapa yang menepuk pundakku tadi. Rupanya si Nita,

“Eh.. elo Nit, apa’an si bikin gue sport jantung aja..”

Nita yang menyadari sikapku yang agak beda dari biasanya hanya mengkerutkan alisnya, lalu menarik tanganku,

“ayok ikut gue dulu!”

aku yang masi belum bisa mengenyahkan kejadian di ruang dosen cuma bisa bengong aja mengikuti temanku yang satu ini.

“Sekarang cerita deh, gue siap ngedengerin curhatan lo, siapa lagi cewe yang bikin lo broken heart??”

Aku hanya memandangi Nita sambil tersenyum kecut, kurentangkan kedua tanganku lebar lebar

“give me a hug Nit, gue mo pamit ni..”

Sekarang gantian Nita yang terbengong bengong,
dia hanya diam mematung saat kupeluk lalu ku usap usap rambutnya sperti kebiasaanku kalo lagi gemes liat tingkah lakunya.

“Ki.. maksud lo apa?? lo mo kemana Ki.. dua minggu lagi kan sidang kita! jangan ngelantur deh lo!”
Nita ngomel ngomel dan tanpa sadar meneteskan air matanya,

“lo yang sukses ya Niit, kerja di bank, jangan sampe engga! lo tau kan gue paling seneng liat cewe pake baju kantoran! hehehe”

Sambil berkata itu ku usap sekali lagi rambutnya lalu melangkah keluar dari kantin sastra untuk yang terakhir kalinya,
iseng aku berbalik menoleh ke arah Nita, kulihat dia masih menangis sesenggukan sambil menutup mukanya.

“yah.. apa boleh buat… mungkin memang ini jalannya..”

Two months later..

Kuputar bola basket itu di jari telunjukku sambil memandang kosong ke arah televisi yang sedari tadi mungkin malah menontonku yang sedang galaauuuu!
Galau memikirkan cara bagaimana memberitahukan kepada mamah papah bahwa anak laki laki kebanggaannya sudah DO!
“What the Fuck am i going to say to them??!”
Tidak sadar sudah ada sesosok perempuan yang telah mengamati di dpan pintu sambil berkacak pinggang.

“Jadi ini yang lo kerjain?? ngelamun jorok sambil nggrepein bola basket, iya??!”

Suara itu terdengar familiar tapi sosok yang kulihat di depan mataku ini tampak asing..

“Ehmm, nyari siapa ya teh?? saya soalnya masi baru euy di daerah sini ngekos..”

Kuamati sekali lagi penampilan ni cewe..
blazer abu abu dengan rok span dia atas lutut sewarna,
kemeja putih dan scarf semakin mempermanis sosoknya,
lalu kulihat id card di dadanya..

Nita Estiani.. Nita.. NI.. TA.. AWW SHIIT!

“Nitaaaaaaaa!” langsung kupeluk sosok yang sudah sangat berubah ini erat erat! rambutnya yang dulu hitam mengkilat sekarang berubah aga kecoklatan, tetep aja si ku berantakkin rambutnya, hahaha!

“Ya ampuuun, ko bisa ada disini siiih! tau darimana kosan gue?? eh lo kerja di Bank Ma***ri ya? wuiiih pangling gue! dah nikah belom?? tinggal di mana lo sekarang??”

diberondong pertanyaan seperti itu Nita malah semakin cemberut, matanya sekilas kulihat berkaca kaca..

“PLAAAK!”

Ga terbayang kagetnya ditampar tengah hari bolong kaya gitu, anak anak kos yang sedang sibuk bercanda dan ngobrol di depan kamar sampai sampai menoleh ke arah suara tamparan nyaring tadi..

“Lo kemana aja sih! ngilang ditelan bumi kek gitu aj, ninggalin gue di kantin kaya orang bego tau ga waktu itu! huaaa! lo tuh emang jahaaaat!”

tangannya yang mungil itu memukuli dadaku berkali kali, sakitnya si ga seberapa tapi ‘jleb’ juga si perkataannya barusan..

“Nit, maafin gue nit.. gue ga tau mo bilang apa.. masuk dulu yuk, gue buatin kopi, ato teh anget, eh lo mau yang dingin dingin ga??”

kugamit tangannya yang mungil itu lalu kududukkan di bean bag kesayangan di depan layar tivi, sekilas rok span yang memang sudah pendek itu tersingkap dan pahanya yang putih mulus itu melambai lambai seakan minta di belai..
‘wuih.. sejak kapan ni anak jadi seksi gini..’
tapi buru buru kutepis pikiran jorok itu lalu ku lemparkan bantal ke pangkuannya, kuambil teh kotak di dalam kulkas miniku lalu kucolokkan sedotannya ke Nita yang masi aja menangis sesenggukan itu.
“udah dong Nit nangisnya.. malu ni gue didenger anak anak kos.. tar dikira gue ngehamilin lo lagi.. hahaha!” guyonan garing gw cuma mendapat balasan tatapan tajam dari cewe yang sudah 180derajat berubah ini sambil sibuk menyedot minuman yg tadi kuberikan.

“Gue dapet alamat kosan lo dari hasil nyari ke semua sosmed yang ada nyebutin nama lo yang sangat sangat pasaran ituuuuu! lo tau ga susahnya kek gimana?? gue kira lo tuh dah ma.. udaah ah kesel gue!”

bibirnya yang imut itu balik sibuk menyeruput minuman yang kebetulan kesukaan kami berdua itu.. Aku hanya diam sambil tersenyum memperhatikan cewe satu ini.. kugeser dudukku disebelahnya lalu kupegang bahunya..
tidak kusangka dia menyandarkan kepalanya di bahuku lalu berbisik pelan sekali sambil terus melihat ke arah televisi yang sedang menayangkan acara talk show yang ga jelas..

“kangen tau Ki..”

teh kotak itu diletakkannya di atas meja lalu tangan kanannya dilingkarkan ke pinggangku dari belakang.. ‘deg!’
insting laki laki ku langsung menyeruak seperti Spider-sense yang memberitahukan bahwa akan terjadi sesuatu yang tidak.. atau mungkin memang kuinginkan! hehehe.

“jangan ngilang lagi dong Ki.. gue mau lo stay di bandung, kay?”

suaranya yang tadi kaya petir di siang bolong langsung berubah jadi lembut, nyeesss… hehehe.. “iya Nit, gue emang ga bakal kemana mana ko, besok juga interview di Sta***rd International, gue mo ngelamar jadi Guru Olahraga disitu, doain yak” kepalanya mendongak tiba tiba
dan ‘dug!’ “Aduuh! sakit ni dagu gue Nit! apaan si!”
Nita hanya tersenyum sambil memandangku dengan puppy eyes nya itu yang sudah berkali kali memanipulasi aku setiap kali dia butuh pertolongan pas masi jaman kuliah..
“beneran Ki?? seriusaan?? waaa seneng biiiingiiitzz!”
kali ini gantian dia yang memelukku erat erat, “udah Nit, gw ga bisa napas niih, Nitt udaaah” untung saja dia melepaskan pelukannya lalu tersenyum lagi ‘
duh ni anak ko nambah gemesin si.. perasaan dulu tomboy deh.. “yaudah gih lo balik sana ke kantor, tar diomelin lagi ma bos lo!”

Nita pamitan setelah meninggalkan segepok uang di meja tv ku sambil berjanji bakal balik lagi malamnya sesudah pulang kerja,
aku yang mendengar itu hanya bisa tersenyum sambil mengiyakan saja, ‘paling juga cuma basa basi doang, namanya juga lama ga ketemu, masi euforia aja kali’ pikirku dalam hati..

Sorenya sehabis mandi aku hanya mengenakan celana basket saja sambil bermain basket di depan kos dengan anak anak tetangga kos, lagi asyik asyiknya bermain,
ada mobil jazz warna biru muda melintas di depan kos lalu parkir tidak jauh dari tempat kami bermain,
dari dalam mobil itu melangkah keluar sepasang kaki yang sangaaaat muluuus,
serempak kami bersiul bersorak norak khas cowo cowo yang kayak belum pernah liat cewe seabad..

“suit suiiit! ceweee maiiin basket yuuuk”
si Gaban temanku yg paling gede badannya menimpali, “mau dong diwasitin! wkwkwkwk!”

lalu nongol lah wajah Nita! iya Nita! dia cuma make sendal jepit, hot pants sama kaos oblong yang aga kegedean, Siulan kami pun serempak membisu..
Nita berjalan menghampiri kami yang masi bengong seperti patung, Japra menyikutku dengan sangat keras sambil berbisik, “Ki, itu bukannya yang nampar lo tadi siang??”
aku masi bengong tidak bisa mencerna pertanyaan ato pernyataan Japra barusan..

“nit, ngapain lo bawa bawa travel bag gitu, mo minggat kemana lo?”

Nita pura pura tidak mendengar pertanyaan ku lalu mengangkat sebelah tangannya,
“mana kunci kamar lo? berat ni tas, buruan, oiya boys?!? bantuin gue angkatin tas di bagasi mobil yaaaa?? mau kan?”

bagai terbangun dari mimpi, serempak anak anak koor gabungan: “iya Teeeh!”

what the fuck??!

aku yang masi bengong cuma bisa ngeliatin sosok Nita dari belakang yang melenggang kangkung ke dalam rumah,
lalu kulihat teman temanku yang tidak berkedip melototin pantat si Nita,
“heh! pada ngelatin apa’an loo??!”
langsung mereka ketawa ketiwi sambil buru buru mengambil barang barang Nita yg entah berapa banyak itu…

End of Chapter 1

Author: 

Related Posts